Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
( daftar google classroom, buat akun google play, agent citilink air, buat akun google play game, buat akun play store, aplikasi raport pts, aia asuransi jiwa, pengembangan multimedia pembelajaran, media pembelajaran video animasi, aplikasi belajar terbaik, aplikasi membuat game pembelajaran, membuat elearning dengan moodle)

Mitos atau Fakta

Mitos dan Fakta

1 Belajar membaca adalah proses alami.

Belajar membaca memerlukan instruksi eksplisit yang seringkali perlu bervariasi untuk mendukung
kebutuhan unik dari berbagai tipe peserta didik. Bagi banyak orang, seperti anak-anak yang mengalami gangguan belajar,perilaku dan perhatian, secara eksplisit, kesadaran fonemik sistematis lebih efektif daripada instruksi yang tidak sistematis.
 
Bagi yang lain, seperti anak-anak tunanetra, ini membutuhkan pembelajaran membaca braille. Penguasaan bahasa berbasis auditori, serta membaca, bukanlah proses alami bagi banyak siswa termasuk siswa yang memiliki gangguan pendengaran, gangguan pendengaran dan penglihatan dan bagi anak dengan gangguan komunikasi lainnya.

2 Semua siswa dengan ‘label’ disabilitas yang sama akan mempelajari keterampilan literasi yang sama

Semua anak unik dan belajar secara berbeda. Tidak ada "satu ukuran cocok untuk semua pendekatan"
yang berfungsi untuk setiap anak baik disabilitas maupun non disabilitas. Meskipun ada pendekatan yang sering berhasil untuk anak-anak dengan disabilitas yang sama, selalu ada pengecualian untuk
aturan tersebut. 
Demikian juga, anak-anak adalah individu dan akan termotivasi untuk belajar dan terlibat karena alasan yang berbeda. Beberapa anak mungkin termotivasi oleh musik, yang lain oleh aktivitas fisik atau teknologi. Karena semua anak berbeda, penting untuk mempromosikan pendekatan keaksaraan yang dibangun berdasarkan preferensi belajar siswa yang unik.

3 Jika siswa penyandang disabilitas tidak mencapai keterampilan literasi pada usia tertentu maka mereka tidak akan dapat memperoleh keterampilan literasi selamanya.

Jika seorang anak belum belajar membaca dan menulis pada usia tertentu, itu tidak berarti mereka tidak akan dapat belajar di kemudian hari. Dokumen penelitian bahwa banyak anak yang lebih tua atau orang dewasa penyandang disabilitas dapat memperoleh keterampilan literasi di kemudian hari.

Namun, keterampilan bahasa dan literasi awal sangat penting karena sering terjadi memberikan keterampilan dasar yang penting untuk mendukung pembelajaran di masa depan, termasuk berhitung dan mata pelajaran lainnya. Sangat penting bahwa siswa dari segala usia menerima instruksi literasi. Misalnya, seorang anak penyandang disabilitas yang berusia 10 atau 15 tahun yang belum pernah bersekolah tetapi sekarang terdaftar masih dapat menerima instruksi melek huruf.

4 Siswa dengan kebutuhan dukungan yang kompleks, seperti mereka dengan cacat intelektual, cacat ganda atau yang sangat dipengaruhi oleh gangguan spektrum autisme, tidak dapat memperoleh keterampilan literasi.

Dokumen penelitian bahwa siswa dengan disabilitas intelektual dan kebutuhan dukungan kompleks
lainnya dapat memperoleh keterampilan literasi jika diberikan berkelanjutan, intensif, instruksi keaksaraan yang komprehensif. Ini berarti:
(1) mengembangkan pelajaran yang secara bersamaan (dalam pelajaran yang sama) mengajarkan
keterampilan bahasa / komunikasi, pengenalan kata (yang meliputi kata-kata penglihatan dan fonetik), kosakata, kelancaran, membaca dan pemahaman mendengarkan, dan 
(2) menulis menggunakan
berbagai modalitas dan pembelajaran aktif. Memasukkan topik dan teks yang menarik membantu siswa
dengan disabilitas intelektual menjadi lebih baik koneksi dan makna, mendukung perolehan dan generalisasi keterampilan.

5. Siswa yang mengalami gangguan pendengaran, pendengaran dan penglihatan dan termasuk mereka yang memiliki keterbatasan tambahan lainnya, tidak dapat belajar membaca dan menulis.

Anak kecil yang mengalami gangguan pendengaran dan pendengaran-penglihatan dapat diajari cara
membaca dan menulis dengan bahasa negara masing-masing dengan penyesuaian caranya. Siswa
muda yang tuli dapat mempelajari skrip alfabet dan non-alfabet (mis., Cina, Arab, Korea, dll.)

Kurangnya keterampilan membaca tidak berarti bahwa siswa yang mengalami gangguan pendengaran
atau pendengaran dan penglihatan tidak memiliki kemampuan mental. Penelitian telah menunjukkan
secara konsisten bahwa kecerdasan biasanya didistribusikan dalam populasi disabilitas pendengaran.

6 Siswa yang non-verbal atau memiliki gangguan komunikasi tidak dapat memperoleh dan menunjukkan keterampilan melek huruf.

Sebagian besar kurikulum melek huruf digunakan di sekolah memerlukan tanggapan lisan atau tertulis
dari siswa untuk menunjukkan pembelajaran. Namun, banyak siswa mengalami kesulitan menulis
karena ketidakmampuan mereka. Hanya karena siswa memiliki tantangan dalam mengkomunikasikan
apa yang telah mereka pelajari, tidak berarti mereka tidak belajar. 

Melalui penggunaan Augmentatif dan komunikasi alternatif (AAC), banyak siswa dengan kebutuhan komunikasi yang kompleks dapat belajar mendekodekan dan melihat kata-kata untuk mulai membaca. Demikian juga, menggunakan AAC, siswa dapat mengungkapkan apa yang telah mereka pelajari dan menunjukkan pemahaman membaca. 

Siswa dengan dukungan belajar yang kompleks, termasuk mereka dengan kebutuhan komunikasi yang kompleks, manfaat dari pendekatan yang seimbang untuk melek huruf yang menggabungkan membaca, menulis dan studi kata setiap hari yang memungkinkan mereka untuk mengekspresikan apa yang telah mereka pelajari dengan cara yang fleksibel.

Posting Komentar untuk "Mitos atau Fakta"