Cara Mengajarkan Perkalian Pada Anak SD Kelas 1

Materi Perkalian dari pembelajaran matematika adalah salah satu tugas yang paling di takuti atau tidak di sukai yang akan dihadapi siswa di sekolah.

Dan bukan hanya siswa yang bermasalah dengan perkalian tersebut.

Saat mengajarkan perkalian, pendidik sering kali memulai dengan konsep yang salah atau mengerjakan pelajaran terlalu cepat. Hal ini dapat mengurangi motivasi dan mengintimidasi siswa, yang pada akhirnya hasil belajar siswa kurang memuaskan.

Untungnya, ada strategi yang diketahui untuk mengurangi masalah ini.

Gunakan panduan di bawah ini untuk melihat bagaimana Anda dapat membuat pengajaran dan pembelajaran perkalian menjadi mudah dalam enam langkah sederhana yang akan melibatkan dan memotivasi siswa .

Cara Mengajarkan Perkalian Pada Anak SD Kelas 1

Dalam Artikel ini kami akan mengulas 6 strategi yang dapat membantu para guru dalam menjelaskan konsep perkalian pada anak SD Kelas 1 sebagai berikut :

1. Kaitkan perkalian dengan penjumlahan

Hindari memulai dengan menghafal. Siswa biasanya berjuang untuk menghafal fakta perkalian pada percobaan pertama, dan ini dapat menyebabkan ketakutan pada tabel perkalian.

Cara paling sederhana untuk mulai mengajarkan perkalian adalah dengan mengaitkan konsep dalam kaitannya dengan penjumlahan operasi yang seharusnya sudah nyaman bagi siswa Anda.

3 + 3 + 3 + 3 = 12

Sebelum melanjutkan, pastikan siswa Anda memahami konsep pertama perkalian: bahwa itu hanyalah penjumlahan berulang.

Gunakan contoh yang berhubungan , seperti yang di atas, untuk mengontekstualisasikan fakta ini.

Ini akan membantu untuk menuliskan contoh sehingga siswa dapat memvisualisasikan ide:

2 x 2  sama dengan  2 + 2

atau

3 x 4  sama dengan  4 + 4 + 4

2. Mulailah dengan kelipatan nol dan satu

Mengalikan dengan nol

Bawah konsep ke kelas Anda bahwa menambahkan nol ke angka tidak berpengaruh pada identitasnya:

n + 0 = n

Selanjutnya, jelaskan bahwa dalam perkalian, bilangan apa pun yang dikalikan nol juga nol:

n x 0 = 0

Dorong siswa untuk menemukan contoh-contoh properti nol di dalam ruangan. Misalnya, ruang kelas yang memiliki 25 kursi dengan tidak ada siswa yang duduk di setiap kursi berarti tidak ada siswa di dalam kelas.

Opsional, salah satu contoh lucu dari aktivitas matematika yang menyenangkan untuk menghibur siswa Anda melibatkan memikirkan contoh lucu dari properti ini, seperti 0 x satu juta = 0  ... atau ...  0 x sandwich = 0

Mengalikan dengan satu 

Singkatnya, mengalikan dengan  angka satu menyatakan bahwa dari bilangan tertentu dikalikan dengan satu adalah hasilnya bilangan itu sendiri

 nx 1 = n

Sama seperti dengan angka nol, terapkan ke kelas Anda bahwa mengalikan angka dengan satu menghasilkan nilai yang sama.

Untuk mengaitkan dalam konteks kehidupan nyata, dorong kelas Anda untuk memikirkan contoh benda benda di dalam kelas.

Contohnya,

Satu kelompok delapan meja adalah delapan meja

Satu baris di kalender yang menunjukkan tujuh hari adalah tujuh hari

3. Gunakan Tabel perkalian, dimulai dengan angka “mudah”

Untuk meninjau, siswa Anda sekarang harus memahami bahwa perkalian dapat dianggap sebagai penjumlahan berulang.

Mereka juga harus meluangkan waktu untuk mengalikan angka dengan nol dan satu. Meskipun mereka tidak perlu mengetahui istilah teknisnya, siswa harus memahami cara kerja perkalian bilangan nol dan perkalian bilangan satu.

Sekarang, saatnya untuk melakukan salah materi yang agak sulit: meliputi tabel perkalian.

Salah satu pendekatan yang efektif bekerja sebagai berikut:

Menampilkan bagan atau slide overhead dari tabel perkalian 12 x 12. Jika Anda mau, tambahkan ini dengan salinan siswa dari bagan perkalian. Jika bagan 12 x 12 tampak terlalu berlebihan, lakukan proses yang sama dengan bagan perkalian 10 x 10.

Ajarkan siswa bagaimana menggunakan grafik dan menemukan hasilnya dengan mengikuti dan mencocokkan posisi angka menggunakan sumbu vertikal dan horizontal.

Sekarang, jelaskan beberapa pola yang dapat Anda temukan di grafik. Menawarkan siswa petunjuk atau petunjuk. Misalnya, perhatikan bagaimana setiap kelipatan sepuluh berakhir dengan nol, dan setiap kelipatan lima berakhir dengan nol atau lima.

Tanyakan kepada siswa fakta mana yang paling mudah. Misalnya, satuan dan puluhan itu mudah. Sekarang setelah Anda membahas fakta perkalian "mudah" -- dan apa yang membuatnya mudah -- hilangkan fakta tersebut dari bagan.

Cara Mengajarkan Perkalian Pada Anak SD Kelas 1

Siswa biasanya setuju bahwa angka dua dan lima dan sebelas juga mudah. Lanjutkan mencoret angka-angka yang “mudah” keluar, sampai Anda tiba pada tahap yang terlihat seperti ini:

Lihatlah nomor yang tersisa dengan kelas Anda. Gunakan kesempatan untuk memimpin diskusi yang dinamis dan mengarah ke langkah berikutnya.

4. Tunjukkan bagaimana sifat komutatif perkalian membuat segalanya lebih mudah

Sama seperti penjumlahan, perkalian juga bersifat komutatif , artinya urutan faktor tidak mengubah hasil kali (jawabannya).

Dengan kata lain, dua angka dapat dikalikan dalam urutan apa pun, dan hasilnya akan sama. Misalnya, mengalikan 8 x 2 akan memberikan jawaban yang sama dengan mengalikan 2 x 8.

Ketika Anda mengkomunikasikan ini secara efektif, itu akan mendorong siswa Anda.

Cara Mengajarkan Perkalian Pada Anak SD Kelas 1

Tunjukkan kepada siswa Anda bahwa setiap jawaban berulang, sehingga mereka hanya perlu mempelajari setengah dari tabel yang tersisa. Misalnya, jelaskan bahwa belajar 3 x 6 sama dengan belajar 6 x 3!

Jika siswa telah mempelajari keluarga fakta 0-3, maka mereka juga mengetahui empat bilangan masing-masing 4-10.

Untuk lebih memperkuat sifat komutatif, Anda juga dapat menggunakan model visual seperti di atas dan menunjukkan bagaimana blok kuning disusun.

Tanyakan kepada siswa Anda, “bukankah kedua pengaturan ini sama, tetapi hanya versi yang berbeda satu sama lain? Jika kita menghitung jumlah total unit, apakah mereka sama?”

Membantu siswa memahami sifat ini adalah bagian penting dari pengajaran perkalian. Untuk membuat siswa melakukannya sendiri dan belajar melalui pengalaman langsung , mintalah kelas Anda membuat model untuk mengilustrasikan ide ini, dan buktikan bahwa a x b menghasilkan bilangan yang sama dengan b x a .

5. Pecah hafalan menjadi langkah-langkah mudah

Pada titik ini, siswa Anda siap untuk mulai menghafal tabel perkalian . Kemungkinan mereka sudah mulai melakukannya.

Sadarilah bahwa tidak selalu jelas bagi siswa mengapa mereka perlu mempelajari fakta perkalian dari hati. Komunikasikan pentingnya memahami makna di balik fakta perkalian dan bagaimana mereka dapat digunakan dalam situasi sehari-hari.

Meskipun ada banyak pendekatan untuk menghafal bagan perkalian, ingatlah contoh di atas -- angka "mudah" -- sebagai titik awal yang baik. Saat Anda melanjutkan pelajaran Anda, pertimbangkan untuk mengikuti aturan berikut :

Dorong siswa dan tetapkan waktu bagi mereka untuk berlatih secara lisan atau tertulis.

Perkenalkan fakta perkalian baru satu per satu , secara bertahap dan bertahap membuka konsep ke langkah-langkah yang lebih maju mengalikan dengan 2, 3, 4 dan seterusnya.

Beri siswa waktu untuk mempraktekkan fakta perkalian. Temukan ritme yang bekerja dengan baik di kelas Anda. Jika mau, manfaatkan peer learning untuk siswa yang kesulitan.

Menghafal perkalian mulai dari yang termudah . Setelah siswa Anda menguasai 0-3 , lanjutkan ke 4-7 , dan kemudian 8-10 . Tergantung pada preferensi Anda, Anda juga dapat mencakup 11 dan 12. Menyertakan masalah yang lebih menantang sebagai bonus akan membantu Anda mengukur siswa berprestasi tinggi. Beberapa guru akan memasukkan beberapa masalah yang lebih sulit untuk bonus atau untuk mengidentifikasi siswa berprestasi.

Untuk membantu menghafal, Pasang foster perkalian di kelas Anda. Tidak peduli berapa kali Anda mengerjakan perkalian, itu selalu merupakan ide yang baik yang baik menurut kami. 

Jika Anda sudah memiliki poster perkalian, pertimbangkan juga untuk mendapatkan foster lain yang akan membantu siswa menjelaskan fungsi perkalian .

6. Perkenalkan sifat asosiatif dan distributif

Meskipun konsep-konsep ini lebih maju, penting bagi siswa Anda untuk memahaminya. Anda akan menemukan bahwa mereka dapat melakukan keajaiban untuk meningkatkan matematika mental siswa Anda .

Catatan: Gunakan kreatifitas Anda saat memperkenalkan cara di bawah ini. Inii mungkin tidak berlaku untuk siswa di kelas rendah

Sifat asosiatif

Aturan properti asosiatif menyatakan bahwa tidak peduli cara Anda mengelompokkan faktor, produk akan selalu sama.

Sebagai contoh,

( a x b ) x c = a x ( b x c )

atau

(1 x 2) x 3 = 1 x (2 x 3)

Siswa Anda dapat memahami konsep ini dengan menghubungkannya dengan penjumlahan kolom, di mana mereka mengelompokkan penjumlahan untuk menemukan jumlahnya.

Siswa juga dapat belajar mengelompokkan faktor dengan cara apa pun yang menurut mereka paling nyaman saat mereka mencari jawabannya. Anda dapat menjelaskan aturan ini sebagai perpanjangan dari sifat komutatif di atas.

Sifat distributif

Sifat distributif dilambangkan dengan a (b + c) = (ab) + (ac)

Itu mungkin terlihat susah bagi siswa, tetapi seringkali mereka sudah menggunakan properti itu sendiri sebagai trik matematika untuk memecahkan fakta perkalian yang lebih menantang.

Sederhananya, properti menyebar -- atau, seperti namanya, mendistribusikan  -- nilai a secara merata ke b dan c.

Misalnya, untuk 6 x 8 , mereka dapat menggunakan sifat distributif untuk berpikir: (6 x 5) + (6 x 3) , atau 30 +18

Untuk menjelaskan cara diatas kepada siswa tentang sifat distributif dapat menggunakan bahan-bahan seperti cangkir dan kacang atau kertas kotak.

Kesimpulan 

Dengan strategi dan dan media pembelajaran yang tepat mengajarkan perkalian akan lebih muda di lakukan. Guru dapat melihat bagaimana perkalian tidak harus menjadi mata pelajaran yang menakutkan atau menakutkan , untuk diri sendiri atau untuk siswanya

Demikianlah artikel kami tentang Cara Mengajarkan Perkalian Pada Anak SD Kelas 1. Semoga bisa memberikan manfaat.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
Comment url